online

Pasar Online Atau Jika Anda Agen Togel

“Jika bisnis Anda tidak di internet, Anda tidak berbisnis!” – Bill Gates

Tidak punya otak, bukan?

Lalu mengapa sebagian¬†agen togel besar pemimpin pemasaran jaringan mengajarkan teori kebalikan dari salah satu manusia terkaya di planet ini? Mungkin karena mereka hanya mengajarkan apa yang diajarkan oleh para pemimpin mereka, para pemimpin mereka. Mungkin mereka mengira karena pemasaran jaringan dibangun di atas hubungan, maka Anda harus HANYA menargetkan orang yang sudah Anda kenal seperti teman dan keluarga. Atau mungkin, mereka mencapai tingkat keberhasilan tertentu dengan pendekatan sekolah lama dan mengikuti moto “Jika tidak rusak, jangan perbaiki”.

Apa pun alasan mereka untuk tidak menggunakan internet, abad ke-21 telah tiba dan teknologi tidak menunggu siapa pun! Jika Anda ingin mempertaruhkan masa depan finansial Anda hanya dengan membuat daftar dari 100 atau lebih orang yang Anda kenal (90% di antaranya bahkan tidak tertarik untuk memulai bisnis mereka sendiri), kemudian mengundang mereka ke pertemuan rumah atau hotel, mendaftar 3- 5 orang dan berharap ini dapat diduplikasi oleh tim Anda selama 3-5 tahun ke depan maka saya berharap yang terbaik untuk Anda. Tapi, tidak bisakah Anda meningkatkan peluang jika Anda menargetkan 4 Juta orang yang mencari di internet, setiap hari, sudah mencari uang dari rumah?

Izinkan saya memberi Anda satu contoh perusahaan yang sangat sukses selama lebih dari satu dekade tetapi tidak cukup cepat beradaptasi dengan abad ke-21 … Video Blockbuster.

Saya cukup dewasa untuk mengingat seperti apa toko penyewaan video sebelum Blockbuster datang. Jadi, jika Anda berusia di bawah 30 tahun atau lebih, izinkan saya melukis gambarannya. Anda akan pergi ke toko kecil persewaan video “Mom and Pop” seluas 500 kaki persegi di mana mereka dapat menyimpan hingga 5 kopi film yang baru dirilis. Jadi sebagian besar waktu Anda dimasukkan ke dalam daftar tunggu sehingga Anda dapat kembali untuk mengambil film baru itu segera setelah dikembalikan oleh orang yang beruntung yang mengalahkan Anda ke toko akhir pekan itu.

Kemudian Blockbuster muncul dan benar-benar mengubah permainan. Mereka memiliki toko 5.000 kaki persegi dengan setiap film di bawah matahari. Mereka mendominasi industri persewaan video selama hampir 20 tahun. Tapi, apakah Anda memperhatikan apa yang terjadi belakangan ini? Blockbuster telah menutup toko kiri dan kanan. Faktanya mereka kehilangan hampir setengah miliar dolar pada tahun 2009 dan berencana untuk menutup hampir 1.000 toko. Mengapa? Nah, ketika mereka menjalankan bisnis mereka menggunakan motto “Jika tidak rusak, jangan perbaiki”, dunia mulai berubah dan internet menjadi alat pemasaran terbesar yang pernah dibuat oleh manusia.

Sementara Blockbuster hanya memasarkan kepada orang-orang yang bersedia datang ke toko mereka setiap minggu, sebuah perusahaan bernama Netflix dibentuk. Netflix punya ide untuk bertemu konsumen di tempat mereka sebelumnya – internet! Ide yang fenomenal! Akibatnya, Blockbuster mulai kehilangan pangsa pasar sehingga mereka memulai layanan penyewaan video online mereka sendiri tetapi Netflix telah memantapkan dirinya sebagai pemimpin online dan melahap sebagian besar pangsa pasar. Saat artikel ini ditulis, Netflix memiliki 13 juta pelanggan versus 1 juta untuk Blockbuster.

Sekarang, saya sama sekali tidak menganjurkan penghapusan pemasaran offline tradisional, tetapi melakukan hal itu secara eksklusif tidak masuk akal secara bisnis. Mengapa mempersempit pasar Anda menjadi beberapa lusin orang yang Anda temui setiap hari, yang bahkan mungkin tidak tertarik untuk menjadi pengusaha?